School of Business and Management ITB

Pengenalan

Baca Keterangan Resminya

Itu Sekolah Bisnis dan Manajemen ITB (SBM ITB) adalah satu-satunya sekolah / fakultas di ITB dibangun pada humaniora dan ilmu manajemen. Kementerian itu membutuhkan lembaga pendidikan tinggi untuk melakukan Tri Dharma Perguruan Tinggi.

SBM ITB mengembangkan diri untuk unggul dalam pendidikan, mengembangkan dan menyebarluaskan pengetahuan di bidang bisnis dan manajemen. Kegiatan penelitian fokus pada kasus bisnis dan praktek manajemen perusahaan yang sukses terkemuka di Indonesia sehingga pengembangan manajemen akan relevan dengan konteks Indonesia.

Dekat dengan lingkungan bisnis dan metodologi penelitian diandalkan meningkatkan kemampuan SBM ITB untuk menciptakan keunggulan dalam penelitian. Sebagai bagian dari strategi internalisasi, SBM ITB bertujuan untuk mencapai akreditasi internasional. Selanjutnya, SBM ITB menekankan globalisasi dalam rangka mempersiapkan siswa untuk bersaing dengan siswa dari sekolah bisnis terkemuka di Asia dan Pasifik.

Misi dan Visi

Misi SBM ITB adalah:

"Untuk mendidik siswa untuk menjadi pemimpin yang inovatif dengan pola pikir kewirausahaan dan mengembangkan dan menyebarluaskan pengetahuan tentang bisnis dan manajemen untuk kemajuan bisnis, pemerintah, dan masyarakat".

Visi SBM ITB adalah:

"Menjadi institusi kelas dunia yang menginspirasi dan mengembangkan pemimpin baru dengan semangat kewirausahaan".

sejarah

Departemen teknik industri ITB mengakui pentingnya bisnis dan manajemen pendidikan di Indonesia pada awal tahun 1970-an. Ide ini tinggal di departemen selama tahun 1980 tetapi akhirnya menyadari pada tahun 1990 ketika Prof. Mathias A'roef, tokoh terkemuka di Indonesia di bidang Teknik Industri, memperkenalkan program MBA di ITB dengan konsentrasi di manajemen operasional. Hal ini, pada gilirannya, memuncak dalam pendirian SBM ITB.

Pada tahun 2002, Dewan Pengurus menyetujui pembentukan program sarjana di bidang bisnis dan manajemen. Sebuah tim ditugaskan untuk mengembangkan visi dan misi dan merancang metode pembelajaran yang paling cocok untuk program ini. tim mengembangkan kurikulum yang dianggap sebagai terobosan dalam bisnis dan manajemen pendidikan di Indonesia. Ini mengusulkan penggunaan performance art untuk mengembangkan siswa 'rasa percaya diri serta keterampilan dalam kepemimpinan, komunikasi, dan resolusi konflik. Sejalan dengan paradigma konstruksionis sosial, kurikulum menekankan pentingnya pembelajaran berbasis tim sebagai lawan satu arah perkuliahan. Beberapa kursus inovatif yang dirancang oleh tim yang Integrative Business Experience (yang diadaptasi dari kursus yang ditawarkan di University of Central Missouri), Praktek Manajemen, dan Pengabdian Masyarakat. Tim juga mengusulkan penggunaan bahasa Inggris sebagai pengantar.

Pada bulan Desember 2003, Sekolah Bisnis dan Manajemen resmi didirikan. Nomenklatur "Sekolah" dipilih bukan "Fakultas" untuk menandakan otonominya. Dalam proses ini, program MBA yang awalnya dijalankan oleh Fakultas Teknik Industri, menjadi bagian dari Sekolah Bisnis dan Manajemen, yang memungkinkan untuk memiliki dua program; program sarjana dan program MBA.

Pada bulan Agustus 2004, SBM ITB mengakui 115 siswa untuk program sarjana. SBM ITB telah mengalami pertumbuhan yang berkelanjutan, dan dengan dukungan dari fakultas dan staf profesional bertujuan untuk memberikan kontribusi positif terhadap pembangunan pendidikan di Indonesia. SBM ITB saat ini memiliki tubuh mahasiswa 2221.

Otonomi

SBM ITB memiliki kewenangan penuh untuk membuat keputusan duduk tingkat strategis dan operasional. Pada tingkat strategis, SBM ITB berwenang untuk melakukan hubungan internasional dan menawarkan program studi baru. Namun demikian, program harus mematuhi peraturan yang diberlakukan oleh Departemen Pendidikan Indonesia.

Pada tingkat operasional, SBM ITB telah diberikan derajat tertentu otonomi oleh ITB. Dalam keuangan, SBM ITB memiliki kewenangan untuk mengelola 70% dari biaya kuliah nya; sisanya 30% dipegang oleh ITB. Ketersediaan sumber daya keuangan telah memungkinkan SBM ITB untuk mengembangkan sistem remunerasi untuk menarik dan mempertahankan anggota fakultas yang luar biasa dan merekrut staf profesional yang diperlukan untuk mempertahankan tingkat tinggi layanan.

SBM ITB berwenang untuk mengembangkan kurikulum sendiri, untuk mengusulkan dan kemudian menjalankan program akademik baru, untuk mengelola semua program akademik (dalam SBM ITB), dan untuk mengembangkan serta mengimplementasikan agenda penelitian SBM ITB. Baik di tingkat operasional dan akademik, SBM ITB sejalan dengan kebijakan Kementerian Riset, Teknologi, dan Perguruan Tinggi dari Indonesia. Misalnya, dalam mempromosikan pengembangan fakultas, SBM ITB telah merancang sistem remunerasi berdasarkan tiga kegiatan akademik: pengajaran, penelitian, dan pelayanan masyarakat (sebagai dasar dari pendidikan tinggi di Indonesia) .Ini situasi mengarah ke anggota fakultas menyeimbangkan ketiga kegiatan untuk meningkatkan kompetensi mereka dan memberikan kontribusi untuk misi SBM ITB.

pengakuan

Sebagaimana dinyatakan di atas, pada tahun 2015 ITB menduduki peringkat nomor satu dalam daftar universitas terbaik yang dirilis oleh Kementerian Riset, Teknologi, dan Perguruan Tinggi. Pada tahun 2009, hanya enam tahun setelah berdirinya pada bulan Desember 2003, SBM ITB mendapat pengakuan dari Majalah SWA (http://www.swa.co.id, bisnis majalah dinilai tinggi di Indonesia), sebagai program MBA terbaik di Indonesia. Majalah ini juga mengakui IBE (Integrative Bisnis Experience) yang disediakan oleh SBM ITB sebagai salah satu program yang paling inovatif yang ditawarkan oleh sekolah bisnis.

Reputasi publik yang sangat tinggi dari SBM ITB ini dibuktikan dengan tingkat penerimaan masuk rate.The lowstudent untuk program sarjana di 2014-2015 hanya 4%. Ada 3207 pelamar untuk 136 tempat yang tersedia dalam program sarjana. Pada rasio 24: 1, SBM ITB telah menjadi salah satu yang paling dicari setelah sekolah bisnis di Indonesia.

Sekolah ini menawarkan program di:
  • Inggris

Melihat MSc »

Program

Sekolah ini juga menawarkan:

MSc

MSc in Management

Kampus Penuh waktu 3 semester July 2017 Indonesia Bandung

[+]

Perubahan di era globalisasi telah menjadi titik kritis yang harus diperhatikan oleh para pemimpin bisnis dalam mengelola organisasi mereka atau companies.The membutuhkan manajemen berdasarkan penelitian serta analisis dan pemecahan masalah keterampilan meningkat di era globalisasi ini di mana persaingan menjadi lebih dan lebih intens, secara lokal maupun global. [-]

Video

School of Business and Management ITB: FOR THE GREATER GOOD