University Of Tuebingen

Pengenalan

Baca Keterangan Resminya

66821_top.jpg

Inovatif, interdisipliner, internasional: Ketiga kata ini meringkas apa yang membuat Universitas Tübingen istimewa. Penelitian dan pengajaran yang sangat baik adalah jawaban Tübingen untuk tantangan masa depan di dunia yang terglobalisasi. Kami menjaga pertukaran dengan mitra di seluruh dunia - baik di lembaga pendidikan tinggi dan di lembaga penelitian non-universitas. Jaringan dan kerja sama lintas fakultas dan batas-batas subjek adalah pilar strategi sukses kami. Ini tercermin dalam posisi baik kami dalam peringkat internasional. Selain itu, kami adalah salah satu dari sebelas universitas Jerman yang dibedakan dengan gelar "luar biasa."

Tradisi panjang

Universitas Tübingen, dengan sejarah lebih dari 500 tahun, merupakan salah satu universitas tertua di Jerman. Banyak intelektual besar telah belajar dan bekerja di Tübingen - termasuk Kepler, Hegel, Hölderlin, dan Schelling. Jenius lokus - semangat tempat - sekarang lebih kuat dari sebelumnya.

Sejarah Fisika di Tübingen

Matematika dan fisika dimulai dengan astronomi di Tübingen. Sudah pada 1507, yaitu 30 tahun setelah pendirian universitas, Duke Ulrich memanggil pastor Johannes Stöffler (1452-1531) ke fakultas seniman sebagai profesor untuk "Mathesis". Pada saat ini matematika dan astronomi terkait erat di Tübingen. Stoeffler terutama dikenal melalui penerbitan Ephemeris Astronomi, di mana ia telah mengatur perjalanan planet hingga 20 tahun sebelumnya.

Dia juga membangun Jam Astronomi di balai kota Tübingen. Dia diikuti oleh perwakilan astronomi seperti Michael Mästlin (1546-1601), guru Johannes Kepler, dan Wilhelm Schickard (1592-1635), yang mengembangkan mesin komputasi pertama untuk perhitungan astronomi. Schickard memiliki jabatan profesor di Tübingen untuk bahasa Ibrani dan Astronomi. Johannes Kepler (1571-1630), di bawah nama fakultas itu menyelenggarakan acara akademik setiap tahun, hanya sebagai mahasiswa di Tübingen. Sengketa atas doktrin teologis mencegah Kepler untuk diangkat menjadi guru besar di Tübingen.

Pada 1863, Fakultas Sains pertama di sebuah universitas di Jerman didirikan di Tübingen. Ini termasuk di samping kursi matematika dan fisika yang untuk geologi, kimia, botani dan zoologi. Pada abad ke-19 perlu disebutkan, terutama, Karl Ferdinand Braun (1850-1918), yang bekerja di bidang osilasi elektromagnetik selama 10 tahun, mulai tahun 1885. Ia mengembangkan osiloskop katoda-ray - tabung Braun - titik awal untuk pengembangan monitor televisi dan komputer. Kontribusinya terhadap perkembangan teknologi antena memungkinkan stasiun radio dan TV yang kuat.

Pada paruh pertama abad ke-20 fisika di Tübingen dicirikan terutama oleh fisika nuklir. Nama-nama Friedrich Paschen (1865-1947), Ernst Back (1936-1948) dan Walter Gerlach dikaitkan dengan eksperimen dasar pada fisika atom dan mekanika kuantum. Hans Geiger (1882-1945) bekerja di bidang radioaktivitas dan fisika nuklir. Dengan namanya terutama penghitung Geiger untuk mendeteksi partikel pengion dikaitkan.

Pada musim panas tahun 1970, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam dibubarkan menjadi berbagai departemen. Di antara yang lain, Fakultas Matematika dan Departemen Fisika - sejak 1979 Fakultas Fisika - muncul. Pada musim panas semester 1973, sebagian besar lembaga fakultas ini dapat pindah ke gedung-gedung baru di daerah Morgenstelle.

Sebagai bagian dari reformasi struktural universitas pada semester musim dingin 2002/03, Fakultas Matematika dan Fakultas Fisika digabungkan ke Fakultas Matematika dan Fisika gabungan. Dalam reformasi struktural lebih lanjut pada semester musim dingin 2010/11, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam didirikan dan Fisika sekarang menjadi bagian dari fakultas ini.

68240_neckarfrontkobusch.jpg

Lokasi

Tübingen

Address
Eberhard Karls Universität Tübingen
Geschwister-Scholl-Platz

72074 Tübingen, Baden-Württemberg, Jerman

Beasiswa Keystone

Temukan opsi di mana Anda bisa mendapatkan beasiswa kami